JS NewsPlus - шаблон joomla Продвижение

tropika,

  • 2800 Benih Durian Gratis Untuk Kampung Durian Kota Solok

    Selama 2 hari tanggal 19-20 Desember 2017, Balai Penelitian Tanaman Buah Tropika membagikan 2800 benih gratis untuk mendukung pengembangan kawasan sentra durian di Kota Solok bertajuk Kampung Durian Solok yang telah dicanangkan pada bulan Oktober lalu. Benih durian tersebut terdiri atas 5 varietas unggul yaitu Matahari, Kani, Kromo Banyumas, Sitokong dan Otong. Pembagian benih dikomando langsung Penanggung Jawab Kegiatan Perbenihan Durian sekaligus Kasi Jasa Penelitian Balitbu Tropika Panca Jarot Santoso. Pendistribusian benih selanjutnya kepada petani calon penerima dilaksanakan oleh PPL dari BPP Kecamatan Tanjung Harapan, Kota Solok.

    Pengiriman benih dipusatkan di Nagari Tanjung Paku Kota Solok - Suamtera Barat untuk didistribusikan kepada 45 petani yang melingkupi luas areal 25 hektar. Sebagaimana kesepakatan sebelumnya, benih dikirim ke lokasi setelah petani calon penerima membuat lubang tanam dan tersedianya pupuk dasar dari Pemerintah Provinsi Sumatera Barat melalui kegiatan APBNP 2017 Direktorat Jendral Hortikultura. Kerja keras PPL dari BPP Kecamatan Tanjung Harapan selama dua bulan ini telah berhasil membina petani menyiapkan sebanyak 2800 lubang tanam yang siap untuk ditanami durian.

    Pembagian benih durian ini merupakan bagian dari Program Kementrian Pertanian yang telah mencanangkan tahun 2018 sebagai Tahun Hortikultura dan persiapannya telah dimulai tahun 2017 dengan memproduksi benih Hortikultura termasuk tanaman buah secara massal. Salah satu target capaian dari kegiatan yang dibiayai melalui DIPA Balitbu Tropika APBNP 2017 adalah tersedianya 45.000 benih durian diantaranya 10.000 benih siap distribusi di akhir bulan Desember. Pembagian ke Kampung Durian Solok merupakan pengiriman perdana dari program perbenihan tersebut. (PJS)

     

     

     

     

    Foto dan naskah : Panca JS

    Editor : Tim Web

     

  • Ketersediaan Benih UPBS Per Januari 2018

     

    Daftar lengkap silahkan download di sini

  • Ogan Komering Ulu Timur Tertarik Mengembangkan Beberapa Vareitas Unggul Badan Litbang Pertanian

    Dampak positif yang diharapakan dari diseminasi teknologi pertanian adalah respon balik dari pengguna teknologi yang diterimanya. Dari perhelatan besar yang baru dilaksanakan  di Kebun Percobaan Cukurgondang, Pasuruan, Jawa Timur, gaungnya masih bisa dirasakan oleh masayarakat hal ini terbukti gaungnya sampai ke propinsi lain bahkan ke manca negara. Gaung perhelatan ini sampai juga ke telinga Bupati Ogan Komering Ulu (OKU) Timur Sumatera Selatan ditambah dengan informasi dari stafnya yang mengikuti APFE 2017 di Singapore tentang varietas mangga yang telah dilepas oleh Badan Litbang Pertanian. Untuk itu HM Kholid Mawardi selaku Bupati OKU Timur jauh-jauh dating ke KP Cukurgondang untuk melihat dan mencari informasi lebih detail tentang varietas-varietas apa saja yang cocok untuk dibudidayakan di daerahnya.

    Pada kunjungan ini HM Kholid Mawardi yang didampingi oleh 6 orang stafnya memesan 6 varietas unggulan untuk dicoba ditanam di OKU, antara lain : Agri Gardina-45, Garifta Merah, Garifta Kuning, Garifta Orange, Garifta Gading dan Gadung-21, sebagai tahap awal dengan mencanangkan akan menanam sebanyak 10 Ha sebagai sarana agrowisata. Kerjasama ini perlu dibentuk untuk mengembangkan mangga yang ada  di OKU Timur termasuk teknik Topworking untuk di aplikasikan di daerahnya " tegas Mawardi.  Kunjungan diterima oleh Kepala KP Cukurgondang Endriyanto didampingi oleh peneliti pemulia mangga Karsinah yang menjelaskan informasi tentang mangga-mangga yang ada di koleksi KP Cukurgondang.

     

     

    HM Kholid Mawardi tertarik dengan teknologi Topworking (kiri)

    Kadidat VUB hasil silangan  KP Cukurgondang yang diperhatikan Mawardi saat menerima penjelasan Karsinah

     

    Mawardi menikmati mangga alpukat (kiri)

    Menikmati mangga Garifta ala kebun didampingi kepala KP Cukurgondang Endriyanto

     

    Foto : Rusjamin Jadi Ali

    Naskah dan editing : Tim Web

    Nopember 2017

  • Penjajakan Kerjasama Teknis New Zealand

    Balai Penelitian Tanaman Buah Tropika melalui Kebun Percobaan Cukurgondang, kembali kedtangan tamu dari Kedutaan New Zealand untuk melakukan survey awal dalam rangka menjajaki kerjasama teknis pada Penelitian dan Pengembangan Hortikultura di Indonesia. Mereka yang datang adalah Dr Allan Woolf, Dr Suzie Newman dari NZ Institute of Plant and Food Research. Tiago Wandschneider, economist consultant. Dr Felix Zulhendri science consultant. Mereka sangan interest terhadapa mangga Agri Gardina-45 (banana mango)

    Saat menikmati mangga Agri GArdina-45 (kiri) dan mangga Gadung-21 (kanan)

     

    Meninjau blok mangga Agri GArdina-45

    Foto dan naskah : Masirul dan Muryati

    Editor : Tim Web

     

     

     

     

     

  • Serah Terima Benih Pisang Untuk Pengembangan Kampung Pisang Di Kec Patuk, Gunung Kidul, Yogyakarta

    Desa Terbah adalah salah satu desa di wilayah kecamatan Patuk, Gunung Kidul, Daerah Istimewa Yogyakarta. Pada umumnya mata pencaharian masyarakat Terbah adalah pertanian. Desa ini bersebelahan dengan desa Nglanggeran yang memiliki obyek wisata Gunung Purba dan Embung Nglanggeran.

    Untuk memajukan desa-desa di kecamatan Patuk, Camat Patuk Bapak R. Haryo Ambar Suwardi SH M.Sos mempunyai mempunyai program 'One village one product', sehingga setiap desa mempunyai produk andalan yang dapat mengangkat taraf hidup masyarakatnya. Sebagai contoh desa Nglanggeran telah ditetapkan sebagai kampung cokelat dengan mengolah cacao menjadi produk-produk seperti permen cokelat, bubuk cokelat instan, dan lain-lain, yang mesin pengolahannya berada di lokasi Taman Teknologi Pertanian yang dibangun oleh Balitbangtan. Untuk desa Terbah, Bapak Camat akan mencanangkan sebagai Kampung Pisang.

    Berkaitan dengan hal tersebut, pada tanggal 16 Desember 2017, bertempat di kantor kecamatan Patuk dilakukan penyerahan materi benih pisang yang berjumlah 700 benih sebar hasil perbanyakan kultur jaringan, oleh Dr. Agus Sutanto mewakili Balai Penelitian Tanaman Buah Tropika kepada Bapak Camat R. Haryo Ambar Suwardi SH. M.Sos dan disaksikan oleh staf Balai Pengkajian Teknologi Pertanian Dr. Trimartini Patria. Pada kesempatan tersebut turut hadir kepala desa Terbah Eko Nuryadi S.Pd.I, dan 6 kepala dusun serta para mahasiswa yang tergabung dalam Forum Komunikasi Mahasiswa kecamatan Patuk (FMKP). Setelah dilakukan serah terima, benih langsung dibagi menjadi 7 (untuk 6 dusun dan FMKP) dan dibawa ke desa Terbah.

    Dengan telah dilakukan penyerahan benih pisang tersebut, Bapak Camat berharap masyarakat Terbah dapat memanfaatkan dan mengembangkan pisang tidak hanya sebagai komoditas pertanian tetapi juga komoditas industri pengolahan hasil berbasis pisang. Oleh karena itu diharapkan pendampingan teknologi oleh Balitbangtan berupa pelatihan-pelatihan terutama untuk budidaya tanaman, penanganan segar dan pengolahan hasil pisang.

     

     

     

     

     

     

     

     

    Serah terima benih pisang dari balai diwakili oleh Agus Sutanto kepada Camat Patuk R. Haryo Ambar Suwardi 

     

     

     

     

     

     

     

    Kepala Desa dan para Kepala Dusun desa Terbah dengan benih pisang untuk pengembangan Kampung Pisang

     

    Para mahasiswa FMKP yang akan ikut mengawasi program pengembangan pisang di desa Terbah bersama Camat Patuk  dan Trimartini (BPTP DIY) dan Agus Sutanto

    Foto dan naskah : Agus Sutanto

    Editor : Tim web